Tradisi Kehamilan Wanita Jepang

Berikut tradisi tentang kehamilan yang berkembang di Jepang,:

1. Perempuan hamil harus makan banyak kedelai, ikan (terutama sarden), mochi (untuk meningkatkan laktasi), beras, ume, dan banyak sayur.

2. Perempuan hamil tidak diizinkan untuk makan makanan laut yang bercakar seperti kepiting atau lobster. Hal ini diyakini akan menyebabkan anak mencadi pencuri.

3. Perempuan hamil juga tidak boleh makan cumi-cumi atau kesemek, hal ini diyakini dapat membuat rahim menjadi dingin, yang dapat menyebabkan keguguran.

4. Wanita hamil dilarang untuk duduk dengan kaki disilangkan, orang Jepang percaya itu dapat menyebabkan bayi sesak nafas.

5. Selama tiga bulan pertama wanita hamil disuruh tinggal diam, tidak boleh banyak beraktifitas. Pada bulan berikutnya, mereka harus tetap aktif untuk memastikan kelahiran lebih mudah.

6. Wanita hami dianjurkan untuk tidak mengambil langkah besar ketika berjalan karena ini merupakan tanda kemalasan.

7. Diyakini jika wanita hamil yang melihat api, anaknya akan lahir dengan tanda lahir.

8. Wanita hamil disarankan untuk tidak menghadiri pernikahan karena diyakini roh orang meninggal akan mengambil jiwa bayi. Bila terpaksa harus menghadiri pemakaman, disarankan untuk memakai pakaian serba hitam.

9. Wanita hamil harus membersihkan toilet mereka setiap hari agar bayi tampak sehat dan baik.

10. Wanita hamil dilarang untuk menaikkan berat badan terlalu banyak atau terlalu sedikit. Yang sedang-sedang saja.

pregnant

Saat Melahirkan dan Setelah melahirkan

Ketika melahirkan, wanita akan berkata “Ini tugas saya sebagai istri untuk memiliki anak-anak . Ini pekerjaan saya , jadi saya akan tenang”.
Teknik pernapasan dan meditasi adalah salah satu cara yang dapat diterima untuk mengatasi rasa sakit selama persalinan .
Namun di zaman modern, wanita lebih memilih untuk menggunakan obat penghilang rasa sakit . Sang Suami mungkin tidak berada di ruangan saat melahirkan.

Penamaan anak di Jepang dapat dijelaskan dengan metode dobawah ini:
+ Anak mungkin dinamai dengan nama keluarga dari ibu atau dari kakek dan neneknya sebagai penerus keturunan.
+ Anak mungkin dinamai dengan musim saat anak itu lahir . Misalnya, jika anak lahir di bulan Januari , nama tengah bisa dibuat dengan huruf Kanji yang berarti baru .
+ Anak mungkin dinamai dengan peringkat urutan kelahiran ( sulung , tengah , atau terakhir ) .
+ Anak mungkin memiliki nama Jepang yang diberikan oleh gereja berdasarkan silsilah .

Setelah melahirkan , ibu baru harus tinggal di rumah selama 30-33 hari di rumah. Dengan kegiatan yang seminimal mungkin, untuk beristirahat total.  Dia butuh mendapatkan kembali kekuatan setelah melahirkan. Ibu dari sang istri atau ibu mertua diwajibkan untuk membantu merawat bayi selama periode ini.  Tali pusar dapat disimpan dalam kotak atau dikubur di rumah keluarga . Tali pusar ini sangat berharga dan dapat dianggap sebagai permata keluarga .

Ibu yang baru habis melahirkan sebaiknya diberikan sup miso . Hal ini diyakini bahwa sup miso membantu memproduksi susu untuk menyusui. Tidak hanya ibu, bayi pun diwajibkan untuk tetap di rumah selama 100 hari dan tidak boleh dilihat oleh orang lain kecuali keluarga . Hal ini diyakini bahwa anak belum menerima jiwa mereka sampai hari ke-100. Lingkungan harus tetap tenang sehingga bayi tidak kaget .

Pada hari ke-100 , bayi berpakaian lengkap dan dibawa ke kuil untuk upacara . Pada saat ini dipercayai bahwa anak akan menerima jiwa dan berkat-berkat umur panjang dan nasib baik dari pendeta. Mencubit hidung bayi sambil membawanya ke kuil dipercaya dapat mencegah hidung menjadi datar.

pregnant_2
Sang ayah diharapkan untuk bekerja sehingga ia dapat memenuhi kebutuhan keluarga selama istri tinggal di rumah dan merawat bayi . Sang ayah bertugas untuk mendisiplinkan anak-anak.

 

 

Sumber: www.hawaii.hawaii.edu

Tinggalkan komentar jculers

Alamat email jculers tidak pernah dipublikasikan, fields yang bertanda * harus diisi.

Artikel lainnya