Mengenal Tentang “KYUDO”

Kyudo [弓 道] adalah seni memanah Jepang yang merupakan salah satu seni bela diri tertua tradisional Jepang yang meliputi semangat, kemurnian, dan konsentrasi.

Kyudo juga dikenal sebagai Ritsuzen [立 禅] atau “Zen Standing” yang meliputi kontrol pernapasan, konsentrasi pendengaran, penglihatan dan gerakan.

Sekolah Tinggi Yashio memiliki cara yang adil bagi anak laki-laki dan perempuan yang melakukan kegiatan Kyudo. Dalam beberapa bulan pertama, mereka berlatih langkah yang digunakan untuk memasuki ruang Kyudo (dojo) dan juga cara menggunakan peralatan Kyudo. Mereka juga berlatih pose yang diperlukan dalam memanah serta memperkuat otot-otot mereka. Namun, banyak siswa yang keluar dari kegiatan Kyudo karena mereka tidak bisa memanah sampai mereka menyelesaikan kegiatan tersebut.

Di dojo terdapat dua guru dan siswa senior yang membantu siswa lainnya.
Setelah melewati latihan tahap pertama selama beberapa bulan, siswa kemudian memanah. Mereka berbaris di belakang dojo kecil dan secara bergiliran memanah sasaran.
Ekspresi dan tindakan dari para siswa berubah ketika mereka mendapat giliran untuk memanah. Mereka melangkah dan memposisikan diri di tempat memanah sambil terus melihat sasaran mereka.

Gerakan mereka lambat dan anggun dengan memegang dua panah. Para wanita memakai Muneate hitam [胸当て] yang melindungi dada mereka dari pukulan tali busur. Sebagian besar siswa melukai diri sendiri ketika mereka memanah dengan panah pertama mereka.
String busur terkadang menampar wajah mereka atau lengan. Namun disediakan kotak medis untuk menangani cidera tersebut.

Setiap kali panah terfokus pada sasaran, semua siswa akan berteriak “Sha!” [射] (Tembak). Dalam beberapa detik, daerah sekitar sasaran menjadi penuh dengan panah.
Kegiatan Kyudo berlangsung sampai sekitar jam 19:00.
Banyak siswa memilih Sekolah Tinggi Yashio karena mereka memiliki fasilitas Kyudo.
Sekolah Tinggi Yashio telah memenangkan banyak turnamen di seluruh Jepang.

Perlengkapan yang diperlukan dalam kegiatan Kyudo :
Untuk memanah, pertama dibutuhkan busur dan beberapa anak panah. Busur tersedia dengan panjang yang berbeda tergantung pada ketinggian dari pemanah.
Panah juga tersedia dengan berbagai panjang dan bobot tergantung pada gaya memanah dan jarak ke sasaran. Tempat di mana seseorang berdiri untuk memanah disebut Sha-i [射 位].

Pakaian bawah berwarna hitam disebut Hakama [袴].
Untuk alas kaki di dojo tidak diperbolehkan menggunakan sepatu dan juga menggunakan ‘Tabi” [足 袋], namun mereka menggunakan seperti Tabi yaitu sepatu kain keras dengan sol terbuat dari karet.
Nama sekolah dan siswa disulam pada lengan dan hakama.
Bentuk border disebut Shinshu [刺 繍].
Selanjutnya adalah sarung tangan, yang berfungsi sebagai pelingdung jari tangan karena tanpa sarung tangan, jari bisa terputus.
Sarung tangan yang terbuat dari kulit disebut Kake [かけ].
Kake adalah kata untuk sarung tangan tetapi Mitsugake digunakan untuk menggambarkan sarung tangan memanah 3 jari.
Sedangkan Yotsugake berarti sarung tangan memanah empat jari.
Tsuru [弦] adalah tali busur dan untuk cadangan dibungkus dalam Tsurumaki [弦 巻き].

Informasi Tempat:

Stasiun terdekat adalah Shirokane Takanawa [白金 高 轮]
Alamat dan nomor telepon :东京 都 港区 三 田 4-8-34
03-3451-7440

Biaya:

Top, hakama, sabuk dan tabi: ¥ 15.000
Kake (sarung tangan): ¥ 23.000
Panah: ¥ 15.000
Busur: 30.000 yen – ¥ 40.000

Sumber : Dannychoo

Tinggalkan komentar jculers

Alamat email jculers tidak pernah dipublikasikan, fields yang bertanda * harus diisi.

Artikel lainnya