Lima Kesenian Jepang yang Hanya Dilakukan Perempuan

Jika ditanya tentang kesenian tradisional Jepang yang hanya dilakukan oleh perempuan , hal pertama yang terlintas dalam pikiran untuk kebanyakan orang asing mungkin geisha. Setelah itu, kebanyakan orang bisa menebak upacara minum teh, ikebana (merangkai bunga) atau kaligrafi. Namun upacara minum teh dan ikebana memiliki koneksi ke Buddhisme dan dimulai di Jepang oleh pendeta Buddha. Kaligrafi yang dibawa dari Tiongkok baik pria maupun wanita dipraktekkan dengan menyalin huruf Cina. Hanya belakangan Jepang mengembangkan bentuk sendiri kaligrafi yang masih dipraktekkan saat ini oleh kedua jenis kelamin.

Ini dia lima kesenian tradisional Jepang yang sangat “Perempuan” ! 😀

1. Geisha 芸者

geisha

Geisha Jepang hampir tidak memerlukan pengenalan, karena mereka terpampang di sampul buku, kartu pos dan souvenir di mana-mana. Mereka adalah  penghibur terampil yang masih dapat ditemukan di distrik Gion Kyoto dan di luar Tokyo di Atami, dididik dan halus dalam seni Jepang seperti  tari, musik, permainan dan percakapan. Sayangnya, kesempatan untuk melihat ini mereka langka  karena mereka mematok harga tinggi. Namun demikian, penawaran khusus bagi wisatawan yang membuat geisha lebih mudah diakses karena dunia eksklusif penghibur ini membutuhkan pengenalan dan ketentuan lainnya.

“Geisha tidak tunduk dan patuh,” menurut Iwasaki Mineko, dalam bukunya Geisha, A Life , “tetapi sebenarnya mereka adalah beberapa wanita yang paling sukses secara finansial dan emosional dan terkuat di Jepang, dan secara tradisional telah begitu.”

2. Takarazuka Revue 宝 塚 歌劇

Layar Ditembak 2014/11/15 at 8.30.16 AM

Ini pertunjukan musik all-women dan teater diciptakan pada tahun 1913 dalam bentuk Takarazuka Music School, tujuannya untuk yang menawarkan alternatif untuk kabuki teater. Presiden Kereta Api Hankyu , Ichizo Kobayashi, berusaha untuk membawa bisnis yang lebih ke Takarazuka, kota di ujung jalur kereta.

The Takarazuka Revue Perusahaan adalah satu-satunya teater di dunia di mana semua pemainnya adalah perempuan. Perempuan bermain bagian laki-laki, yang disebut itokoyaku

“Peran laki-laki dapat digambarkan dengan baik dan dengan begitu banyak kasih sayang khusus karena mereka digambarkan oleh perempuan, menarik dan menawan penonton perempuan. Hal ini karena mereka dimainkan oleh orang-orang yang tahu perasaan wanita dengan baik. Dapat dikatakan bahwa ini adalah apa yang memegang tawanan wanita untuk dunia yang indah dan anggun lahir di Takarazuka. “

Nada Lesbian dan erotisme feminin dikatakan unsur-unsur yang menarik penonton yang sebagian besar wanita untuk menonton pentas  Takarazuka.

3. Naginatajutsu 長刀術

naginata

Naginata adalah jenis pedang yang memiliki pegangan yang panjang. Ini pada awalnya digunakan oleh prajurit laki-laki dan terbukti populer di era kavaleri, karna bentuk dan panjang naginata membuatnya nyaman untuk menjatuhkan  lawan di atas kuda. Tetapi selama periode Edo,  naginata kehilangan pamornya dan digantikan dengan senjata lebih modern  sehingga  pedang unik ini menjadi senjata pertahanan diri untuk istri samurai yang diperlukan untuk dapat melindungi diri mereka sendiri ketika suami mereka pergi.  Naginata menjadi simbol status bagi perempuan dan bahkan termasuk dalam mahar putri samurai . Senjata  bergagang panjang ini  memungkinkan untuk melawan penyerang di kejauhan sehingga ia tidak bisa mengalahkan dia. Meskipun seni bela diri dari naginatajutsu diajarkan kepada anak-anak perempuan di sekolah umum di Jepang, dan dilakukan sebagai olahraga perempuan di perguruan tinggi, di luar negeri itu dilakukan oleh laki-laki dan perempuan. Selain kompetisi, dipraktekkan dalam bentuk kata , diatur sebelumnya bentuk koreografi yang berfokus pada ketepatan, kecepatan dan kekuatan seni.

4. Itako Fortune-Teller 巫子

Kuchiyose
Dukun rakyat perempuan kabupaten Tsugaru dan Nanbu Aomori Prefecture yaitu, Itako dapat berbicara dengan orang mati dengan bertindak sebagai media antara orang dengan, para dewa, dan almarhum. Mistik ini menggunakan teknik yang disebut Kuchiyose yang berarti menghubungi  roh-roh orang mati, dan mereka tampil di pemakaman atau pada hari ulang tahun kematian seseorang. Itako juga mencari pada waktu lain juga, seperti ketika keluarga ingin menyampaikan informasi untuk orang-orang terkasih yang telah meninggal. Demikian juga, yang hidup dapat menerima saran dari orang mati yang mungkin ingin memperingatkan peristiwa tertentu atau kemalangan yang bisa dihindari. Peramal ini (juga kadang-kadang disebut gomiso ) menggunakan nyanyian, lagu, dan lonceng untuk membantu mereka mengadakan komunikasi dengan roh.

Para peramal yang paling terkenal dapat ditemukan  di Gunung Osore, sebuah gunung di Prefektur Aomori yang diselimuti misteri dan hantu. Ada festival tahunan yang diadakan di Gunung Osore setiap bulan Juli yang menarik Itako dari seluruh wilayah .

5. Penyelam Mutiara Ama 海人 (

penyelam mutiara

Kebanyakan orang telah mendengar tentang penyelam mutiara ikonik Jepang. Mereka mengalami gelombang baru popularitas sebagai subyek drama TV NHK disebutAma-chan pada tahun 2013 ]

Mutiara Mikimoto, terkenal di seluruh dunia untuk perhiasan mutiara mereka, Situs web mereka menjelaskan:

“Pemikiran telah ada selama lebih dari 2000 tahun, Ama – yang berarti ‘perempuan laut’ – adalah penyelam bebas tradisional yang membuat menyelam sampai kedalaman hingga 25 meter tanpa menggunakan alat bantu pernapasan apapun – bukan semata-mata mengandalkan keterampilan dan teknik khusus pernapasan .

Peran ama Mikimoto adalah untuk mengumpulkan tiram dari dasar laut sehingga inti mutiara  dapat dimasukkan. Setelah proses penting ini selesai, ama kemudian dengan hati-hati kembali tiram ke dasar laut – Agar berhasil menyelesaikan proses ini, setiap penyelam harus menahan napas sampai dua menit pada suatu waktu dalam sering beku air dingin “.

Sementara penyelam tersebut dibawa keluar ke air yang lebih dalam melalui kapal dari mana mereka ditambatkan ke tali panjang sebelum melompat, bentuk lain dari menyelam adalah dengan menggunakan tong kayu dan memasuki perairan dekat pantai.

tong kayu

 

Barrels2

Karena ini sering dilakukan pada suhu yang sangat dingin, setelah keluar dari air, penyelam ama akan berganti pakaian kering dan membuat api di pantai untuk menghangatkan diri. Dewasa ini, bagaimanapun, teknologi modern telah menggantikan penyelam ikonik Jepang, meskipun mereka masih tampil bagi wisatawan.

 

Nah itulah 5 Jenis Kesenian Tradisional JEpang yang Hanya Bisa Dilakukan oleh Perempuan. Bagaimanakah menurut kalian J-Culers? 😉

Sumber: En.rocketnews.com 

 

Tinggalkan komentar jculers

Alamat email jculers tidak pernah dipublikasikan, fields yang bertanda * harus diisi.

Artikel lainnya