Harga Suvenir Bambu di Jepang Setara Harga Mobil

Salah satu penyebab mahalnya harga suvenir ini adalah  proses pembuatan yang rumit.  Harganya, untuk dompet seukuran tempat kacamata, mencapai JPY 500 ribu (Rp 57,7 juta). Sedangkan yang paling mahal, adalah vas bunga berbentuk bubu atau keramba ikan. Harganya mencapai, JPY 3 juta (Rp 346 juta)! Wajar kalau Anda menahan nafas mengingat di Indonesia dengan nilai yang sama sudah mendapat mobil atau rumah.

bambu

Shouichiku Tanabe, adalah seorang pengrajin bambu di kawasan Kitatadei-cho, Sakai, Osaka, Jepang. Di bengkel kerjanya, Shouchiku menunjukkan jenis-jenis bambu. Bambu yang paling banyak dipakai adalah Madake, bambu besar berwarna hijau. Ada juga bambu hitam alami, kemudian bambu asap yang berubah warna menjadi cokelat karena ditaruh di atas perapian rumah selama ratusan tahun. Ada pula bambu yang meliak-liuk seperti gelombang atau punggung unta, kemudian bambu yang bermotif seperti macan tutul.

Maestro del  bambu

Shouichiku Tanabe

Setelah menjelaskan mengenai bahan baku, Shouchiku sempat mendemonstrasikan bagaimana mengolah bambu itu hingga siap dianyam. Shouchiku dan beberapa pengrajin magang menganyam bambu di atas potongan gelondongan kayu. Di bengkelnya selain berserakan kapak kecil, palu kecil, bermacam gergaji yang tergantung di dinding, juga gambar-gambar desain abstrak seperti patung.

Begini proses pembuatannya:

1. Bambu dibelah dengan kapak atau gergaji kecil hingga tercapai lebar yang diinginkan. Saat itu Shouchiku membelah bambu hingga lebarnya 0,5 cm. Shouchiku bahkan sempat menunjukkan bambu yang diserut hingga kelebaran 0,17 cm, sampai-sampai mirip mie atau spaghetti. “Lebih 0,02 mm saja, bambu itu sudah tidak bisa dipakai,” kata Shouchiku.

2. Bambu disemprot air. Tujuannya, supaya bambu lebih lentur dan lebih mudah dibentuk.

3. Bambu kemudian siap dianyam. Teknik menganyam dasar adalah meletakkan bambu selang-seling atas bawah dengan satu pusat. “Ada ratusan jenis teknik menganyam,” kata Shouchiko. Bagi Shouchiko, dirinya tak sekadar menganyam, dia menggambar dengan menganyam! Beberapa benda kerajinan karyanya bahkan ada gambar timbul, yang bukan dilukis atau digambar, melainkan dianyam. “Sebelum bikin apa saja, saya memikirkan, tema, konsep, gambar dan kemudian mengeksekusi. Yang paling sulit adalah anyaman yang ada gambar emboss-nya,” tutur Shouchiko.

Tak ada pewarna yang dipakai, warna itu tergantung dari warna bambu yang dipakai. Setelah benda kerajinan itu jadi, maka bambu dipelitur atau dipernis. Pernis yang dia gunakan berasal dari cairan pohon yang tumbuh di Jepang bernama ‘Urushi’.

bambu 2

Tempat kacamata harganya JPY 500 ribu atau sekitar Rp 57 juta

bambu 3

bambu 4

masaki_tea_s

 

Proses membuat 1 benda kerajinan pun bermacam-macam. Ada yang 2 hari, 1 bulan hingga 2 bulan. Bengkel kerajinan keluarga Tanabe memiliki beberapa pengrajin. “Sebenarnya ayah saya masih kuat berkarya, ibu saya, saya dan ada 3 pengrajin lainnya. Kami bisa menghasilkan 50 benda seni bambu tiap tahun,” jelas Shouchiku.

Mengingat banyaknya ide dan desain orisinal apa dirinya tidak mengkhawatirkan hak cipta dan pembajakan? “Teknik saya sangat tinggi, tidak begitu saja bisa dikopi. Di sini sangat kreatif, tidak bisa membuat hal yang sama. Yang penting membuat sesuatu yang orang lain tidak bisa membuat karena itu saya tidak pentingkan hak cipta,” jawab Shouchiku dengan tegas.

Nah, inilah alasan yang paling inti mengapa benda kerajinan bambu ini harganya selangit.

Video :


Sumber: travel.detik.com, youtube, http://www.shouchiku.com/

Tinggalkan komentar jculers

Alamat email jculers tidak pernah dipublikasikan, fields yang bertanda * harus diisi.

Artikel lainnya