Ekspedisi Ke Hutan Aokigahara

Lisa Lee Harp Waugh merupakan orang yang suka mengunjungi banyak lokasi berhantu dimana lokasi tersebut sangat jarang didatangi oleh penduduk sekitar. Adapun pengalamannya yang diminta untuk datang ke Jepang untuk menyelidiki dan melihat apakah dirinya benar-benar bisa berkomunikasi dengan roh dan hantu di tempat itu.

sample-cc07eadfb3ef168f883f699974148181

Aokigahara (青木 ヶ原), juga dikenal sebagai Sea of ​​Trees (树 海, Jukai), adalah hutan yang terletak di dasar Gunung Fuji di Jepang. Gua-gua yang ditemukan di hutan ini berbatu dan ditutupi oleh es setiap tahunnya.Telah diklaim oleh penduduk setempat dan pengunjung bahwa hutan adalah tuan rumah bagi sejumlah besar fenomena paranormal. Ini adalah hutan purba lama dikabarkan dihantui oleh banyak legenda , binatang aneh, monster, hantu, dan goblin, yang menambah reputasi serius dan menyeramkan.

Aokigahara

Lisa Lee Harp Waugh yang dapat melihat dunia lain mengatakan bahwa hutan ini merupakan salah satu yang sebenarnya tujuh gerbang ke neraka! Lokasi ini dikatakan dihantui oleh setan serta hantu. Setan-setan ini atau orang-orang yang membuat siapa pun ingin mengakhiri hidupnya. Lisa Lee menemukan hutan ini menjadi sangat mengganggu dan dalam pikirannya terbayang tempat yang mengerikan dengan keindahan hutan untuk masuk ke lubang neraka.

Berikut adalah video dari penelitian yang sebenarnya untuk sebuah film dokumenter tentang Swedia Aokigahara Jukai, sebuah hutan dekat Gunung Fuji di Jepang. Hutan ini terkenal karena menjadi tempat di mana orang memilih untuk bunuh diri. Dengan teks bahasa Inggris.

Lisa Lee merasa aneh ketika temannya di Australia memintanya untuk mengeksplorasi dan menyelidiki kematian yang ada di hutan angker ini. Lisa Lee tidak tahu banyak tentang hal itu, hanya sedikit info yang didapatnya di internet.

Ada begitu banyak kasus bunuh diri di hutan pegunungan yang gelap dan terhitung lebih dari 50 atau lebih tanda-tanda yang telah disiapkan untuk tujuan tertentu, meminta orang-orang bunuh diri putus asa untuk mencari bantuan segera dan tidak bunuh diri.

Aokigahara (1)

“Tempat yang sempurna untuk mati.” Begitulah Aokigahara dijelaskan dalam Wataru Tsurumui buku laris The Complete Manual of Suicide. Sebuah hutan gelap yang berbatasan dengan Mt. Fuji, Aokigahara adalah terkenal di seluruh Jepang sebagai tempat yang populer untuk mereka yang mengambil perjalanan terakhir mereka.

Lantai hutan terutama terdiri dari batuan vulkanik dan sulit ditembus dengan alat-alat tangan seperti picks atau sekop. Ada juga berbagai jalur tidak resmi yang digunakan relawan lokal, yang menandai area pencarian mereka dengan pita plastik. Pita plastik tidak pernah dihapus, sehingga banyak itu litters kilometer pertama dari hutan, melewati jalan yang ditunjuk menuju dan dari tempat-tempat wisata yang dikenal seperti Gua Es dan Wind Cave.

Setelah kilometer pertama ke Aokigahara menuju Gunung Fuji, hutan dalam keadaan yang jauh lebih murni, dengan sedikit atau tidak ada sampah dan beberapa tanda-tanda yang jelas dari kontak manusia. Setelah cukup dalam menelusuri bagian hutan, sampailah kita di tempat dimana para korban bunuh diri telah membusuk dan diperkirakan berusia tahunan. Benda-benda para korban pun berserakan dan tidak ada yang berani mengambilnya.

xPu3qHD

Banyak penduduk kan memberitahu Anda untuk melihat pohon-pohon dengan hati-hati karena Anda bisa saja melihat wajah-wajah yang sebenarnya adalah orang mati yang mengutuk kedalam kulit pohon tersebut.

Sebuah mitos yang sangat populer juga menyatakan bahwa besi magnet bawah tanah menyebabkan kompas menjadi rusak dan wisatawan akan tersesat di hutan dan tidak pernah ditemukan lagi. Namun mitos ini sebagian besar palsu. Pasukan Bela Diri Jepang dan Militer AS secara teratur menjalankan praktek pelatihan melalui bagian-bagian dari hutan, di mana kelas militer banyak kompas Lensatic telah diverifikasi berfungsi dengan baik. Kendaraan, peralatan GPS, dan perangkat elektronik lainnya berfungsi dengan baik juga.

Aokigahara-Forest-LISA-LEE-

Di atas adalah foto Lisa Lee ketika kesurupan di tengah hutan, ketika tubuhnya dimiliki oleh salah satu dari banyak hantu yang menghantui hutan kematian ini. 10 relawan yang ikut bersama Lisa mengatakan bahwa Lisa dapat berbicara dalam bahasa Jepang yang halus, padahal Lisa tidak bisa berbahasa Jepang.

Roh gentayangan yang merasuki tubuh lisa mengatakan tentang bagaimana dia menggantung dirinya di pohon yang ada di foto itu. Namun bukan itu penyebab kematiannya, melainkan roh pria ini mati karena 5 hari didalam hutan tanpa makan dan minum.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa ia akan bunuh diri lagi jika ia harus melakukannya lagi tapi akan menggunakan metode lain sehingga ia tidak akan menderita seperti yang dia lakukan. Dia juga berbicara tentang banyak hantu nyata yang datang untuk menonton dia mati.

Alasannya untuk bunuh karena istrinya telah meninggalkan dia untuk pindah ke kota lain di dengan pria lain. Dan bagaimana dia malu dengan keluarganya.

Biasanya kebanyakan kasus bunuh diri adalah laki-laki, dengan lebih dari 71% dari kasus bunuh diri pada tahun 2007 , tapi orang-orang di usia tiga puluhan yang paling mungkin untuk melakukan bunuh diri. Bunuh diri adalah penyebab utama kematian bagi orang-orang di bawah 30 di Jepang.

Di bawah ini adalah foto hantu yang diambil oleh Lisa,  diambil ketika Lisa memasuki hutan terlarang kematian. Nampak sosok bayangan hitam tergambar di foto ini.

aokigahara_ghost-photo

Pada tahun 2004, sebuah film tentang hutan ini dirilis, disebut Jyukai – The Sea of ​​Trees Behind Mt. Fuji (樹 の 海, menyala. Sea of ​​Trees?), Oleh direktur Takimoto Tomoyuki. Ini menceritakan kisah empat orang yang memutuskan untuk mengakhiri hidup mereka di hutan Aokigahara. Sementara kepramukaan untuk lokasi pengambilan gambar, Takimoto mengatakan kepada wartawan bahwa ia menemukan sebuah dompet berisi ¥ 370.000 (sekitar $ 3,760 USD), sehingga menimbulkan rumor populer yang Aokigahara adalah harta karun bagi para pemulung. Orang lain telah mengklaim telah menemukan kartu kredit, melewati rel, dan SIM.

sumber : http://www.hauntedamericatours.com/

Tinggalkan komentar jculers

Alamat email jculers tidak pernah dipublikasikan, fields yang bertanda * harus diisi.

Artikel lainnya